Bacokz Family

<=Previous

Assalamu'alaikum.
Halo orang-orang!

Di sini, saya bakal lanjutin kisah saya di SMPN 8 Bandung. Kali ini, saya bakalan cerita tentang Bacokz Family. Nama ini terinspirasi dari kata 'bacok' yang saat itu lagi trend *waks* juga dari lagu yang diajarkan Teh Sarah saat mentoring KRM.

Saya gak ngerti lagi sama ekskul yang satu ini. Bisa-bisanya rohis ekskulnya tiap minggu main terus *hahaha. Tapi rame, sih. Dan gak lupa selalu tilawah juga sebelum permainan. Setiap minggu, permainannya macem-macem. Dari belajar nyanyi, sampai lomba bikin menara dari sedotan. Dimana lagi coba ada ekskul yang kayak gitu.

Nah, waktu itu, pas kelas 7, saya diajarin nyanyi lagu I Love You *kalau gak salah sih, judulnya ini, waks. Liriknya gini:

I love you
You love me
We're a happy family
With a great big hug
And a kiss from me to you
Won't you say
You love me too?

Dulu Teh Sarah excited banget ngajarin ini ke anak-anak. Saya ingat banget, waktu itu lagi di serambi mesjid dan kita disuruh berdiri. Trus Teh Sarah nyanyi dan kita ngikutin. Meski masih pada malu-malu kucing (kalau kata E sih, bukan kucing, tapi malu malu anjing *astagfirullah), tapi Teh Sarah tetap menampakkan wajah ceria ulala nya.

Sampai akhirnya, lagu itu terbawa hingga saya masuk kelas. Oh iya, jadi mentoringnya itu pagi-pagi, berhubung kelas 7 saya masuk siang. Waktu itu, kelas saya duduknya pindah terus setiap harinya. Dan teman favorit saya buat duduk sebangku adalah Syafira. Seorang anak asli Palembang yang lahir di Ternate dan sekolah di Bandung. Waks. Keliling aja terus, Syaf.

Hampir setiap saat, saya selalu duduk bareng Syafira. Dan tempat duduk favorit adalah baris ketiga dari pintu, bangku paling depan. Dulu, kelas saya bagaikan dibagi 4. Baris pertama-kedua penuh sama cewek. Ketiga-keempat penuh sama cowok. Meski begitu, saya dan Syafira nyaman-nyaman aja dudul di barisan cowok. Coz niat kita kan biar lebih jelas liat ke papan tulis, bukan buat ngedeketin anak-anak cowok 7G yang setelah saya amati, kelas di pojok ini selalu menghasilkan cogan setiap tahunnya *HAHAHAHA.

Saya dan Syafira saat itu dekeeet banget sama Eca. Kita suka ngobrol bareng kalo lagi gak ada guru, dan kalo lagi gak niat selfie (jadi dulu, saya dan Syafira seneng banget selfie, bahkan sebelum selfie jadi trend. Dan kalau gak ada guru, kita berdua kerjaannya foto-foto sampai orang-orang kayak yang ... 'what r u doing bruh'. Lol, abaikan). Trus suatu saat, kita bertiga nyanyi lagu yang diajarin Teh Sarah pas mentoring. Dan tiba-tiba aja, lirik lagunya jadi diganti.

I hate you
You hate me
We're a bacokz family
With a great big hug
And a kiss from me to you
Won't you say
You hate me too?

"Eh, tapi masa i hate you meluk sama nyium juga?"

"Iya, ya. Ganti atuh."

"Pake apa?"

"Lagi pada ngapain?" Dan seketika, kita bertiga menoleh ke arah seorang cewek dengan bulu mata lentik yang membuat saya sedikit histeris melihatnya (ITU KENAPA BISA GITU BULU MATANYA ITU KENAPA). Namanya Gita, btw.

"Eh, kamu kan jago inggris. Tendang inggrisnya apaan?"

"Kick."

"Berarti kiss nya ganti sama kick."

Jadilah seperti ini liriknya:

I hate you
You hate me
We're a bacokz family
With a great big hug
And a kick from me to you
Won't you say
You hate me too?

Jadi itu maksudnya seperti teman yang nendang dari belakang *lha. Jadi pas udah dipeluk-peluk, trus ujung-ujungnya ditendang kencang dan teriak, "Won't you say you hate me too?".

Paan dah. Waks.

Sejak saat itu, lagu itu menjadi lagu favorit saya. Dan resmilah terbentuknya Bacokz Family yang saya sendiri lupa tanggal berapa.

Menjelang UAS semester 1, Syafira bilang bahwa ia akan pindah ke Bengkulu  and i was like: 'what the ...'. Tuh anak emang beneran hendak keliling Indonesia. Dan akhirnya saya sedikit galau. Kita bertiga pun akhirnya berencana, kalau Syafira pindah, saya bakalan duduk sama Eca.

Semester 2 dimulai, dan saya beneran duduk sama Eca.

Sedih? Kalau sedih karena Syafira pindah, ya. Kalau sedih karena duduk sama Eca, ya enggaklah.

Pernah gak sih, lo ngerasi punya temen yang bener-bener pengertian? Yang mau ngedengerin cerita lo sekalipun rasanya ... 'HELLOOO! Masalah gue lebih berat lo gitu aja udah curhat cengeng'. Atau punya temen yang selalu ngasih nasihat-nasihat baik dan masuk akal?

Dan Eca merupakan sahabat yang kayak gitu. Kalo sama dia, saya ngerasanya kayak anak dan Ibu. Saya dengan watak cengeng, manja, mager, egois, seketika bersahabat dengan Eca yang pengertian, strong, gak enakan, dan baiiiiik banget. Mungkin kalau ke orang lain dia sedikit judes dan frontal, tapi aslian. Saya ngerasa beruntung banget punya sahabat kayak dia. Di saat saya butuh nasihat, dia ada. Di saat saya butuh telinga, dia ada. Meski kadang ketika dia curhat, saya cuma bisa bilang hal-hal mainstream kayak: 'sabar, ya ..' 'move on, Ca'. Yang kalau kata kicauan kakak kelas saya dulu di twitter: curhat ngan dibales 'sabar ya' mah aing juga bisa (curhat cuma dibales 'sabar ya' mah, saya juga bisa).

Sekarang, Syafira udah pindah lagi ke Palembang. Terakhir kali chat, dia sekarang jadi kpopers dan dia suka EXO. Dan kecenya lagi, saya juga suka EXO, meski jabatan saya exo-l abal-abal. Eca? Beuh .. jangan ditanya.

Dan ketika tau fakta bahwa kita bertiga suka EXO, rasanya ... 'ulala, bacokz family emang beneran family.'

Soal exo-l abal-abal di atas, saya emang gak pernah suka sesuatu  yang kayak emang sukaaaaaaaaaa banget. Nge-fans paling parah yang pernah saya alami--sampai donwload HAMPIR semua lagu-lagunya--adalah saat saya fans The Script. EXO sendiri, saya cuma punya lagu-lagu terkenalnya doang. Tapi pas Call Me Baby, saya download sealbum, deng. Wwkwk. Saya juga gatau drama-drama yang dimainin sama personil EXO. Paling D.O doang, yang It's Okay It's Love. Dan Luhan yang Back to 20. BAHKAN SAYA BELUM NONTON EXO NEXT DOOR!!

Ah, kalau inget-inget zaman dulu, saya jadi sedih. Kangeeeen banget rasanya sama Syafira. Gak ada dia, sekarang saya bukan maniak selfie lagi. Lol. Jadi gitu. Sebelum trend, saya udah suka selfie duluan. Pas selfie jadi trend, saya berhenti *lha. Buat yang mau lihat foto kita berdua, bisa liat di foto profil e-mail saya: fauziahsalsa@gmail.com. Itu juga kalo mau lihat Wkwkwk .... xD

Akhir kata, saya bingung mau bilang apa *lha. Siapa tau beberapa tahun lagi Syafira nemu blog ini dan baca, saya cuma pengen bilang saya kangeeeen banget sama kamu. Dan buat Eca, you have to know that  ... saya ngerasa beruntung banget punya temen kayak kamu.

I really miss you, Bacokz Family.

***

9.25 pm
(8 Maret 2016)

Komentar

Postingan Populer